Jalan-Jalan ke Perpustakaan Matari


Sebuah pertanyaan sederhana. Kapan terakhir kalian ke perpustakaan? Buku apa yang tidak pernah kalian kembalikan. Boleh berbagi di ujung tulisan ini yah. Sebelum menuliskannya, boleh saya memberikan intro sedikit tentang pengalaman di perpustakaan dan buku apa yang pernah saya embat.

Sewaktu kuliah di UI, saya termasuk yang rajin meminjam buku di perpus. Nyaris setiap minggu meminjam buku. Bukan di perpus FISIP, melainkan di perpus SASTRA dan perpus pusat. Malas kalau pinjam buku di perpus FISIP. Kejudesan bikin mata berasa dicolok-colok bara. Sementara petugas perpus SASTRA itu ramah dan gampangan sepertinya. Plus, waktu itu, karena saya gagal jadi anak SASTRA, saya masih tergila-gila dengan sastra dan mencoba merasakan aura sastra UI. Itu sudah cukup membuat luka di batin sebesar lubang buaya karena gagal masuk sastra sedikit terobati. #segitunya yah!

Di perpus SASTRA UI ini, banyak sekali buku-buku sastra bagus dari penjuru dunia. Dan dari situ jugalah saya belajar dan mengenal HAIKU. Suwenya, saya tidak pernah sukses menulis HAIKU. Tidak berbakat!

Selain belajar HAIKU, saya bisa membaca sastra Korea Selatan, Jepang, Rusia, Melayu dan sastra dunia lainnya. Bisa dibilang perpus sastra UI surganya buku-buku sastra. Ya iyalah! Dari sastra jadul sampai modern. Cukup komplit! Ngiler pengen ngembat!

Dan lugunya, saya tidak berani mengembat satu pun buku sastra di perpus UI. Keluguan yah. Padahal, teman saya, anak SASTRA RUSIA, sudah mengincar banyak buku yang bakalan diembat pas mau lulus nanti. Wah, tahu gitu saya ngembat sebanyak-banyaknya. Penyesalan datang tidak pernah di depan yah. Hihihihi!

Perpus SASTRA UI pun selamat dari embatan saya, begitu juga dengan perpus pusat. Di sana saya lebih tidak berani macam-macam. Jadi, lebih baik dikembalikan tepat waktu.

Saya punya pengalaman buruk dengan pengembalian buku telat waktunya. Satu sekolahan heboh, poster wajah saya ada di depan pintu perpustakaan sekolah, di kantin dan di mading. Tulisannya,”DICARI! MURID INI HARAP SEGERA MENGEMBALIKAN BUKU KE PERPUS. SUDAH TIGA BULAN TIDAK DIKEMBALIKAN. KALAU BESOK TIDAK DIKEMBALIKAN, DENDA DUA KALI LIPAT SETIAP HARINYA!”

Sejak itu, saya selalu tepat waktu mengembalikan buku di perpus mana pun. Dan hanya satu perpus yang kena korban. Dialah perpus Universitas Indonesia Esa Unggul. Saya masuk ke perpus itu bersama teman yang kuliah di sana. Buku yang saya tidak kembalikan itu tentang filsafat ekonomi. Satu-satunya buku perpus yang saya embat sampai detik ini.

Itu terjadi semasa saya masih kuliah. Keluar masuk perpus karena tidak mampu membeli buku. Miskin banget yah!

Bagaimana setelah kerja? Masihkah menikmati momen senderan di samping rak buku, duduk di lantai perpus atau serius membaca di meja, atau pura-pura mencari buku di setiap rak dengan mata tetap waspada melihat kali-kali ada gadis lugu super cantik minta bantuan dicariin buku. Kali lho ya.

Jujur saja, saya sudah bisa dibilang tidak pernah ke perpustakaan. Eh, kecuali perpustakaan satu ini.

Ini perpustakaan beda dari yang lain. Ini perpustakaan MATARI ADVERTISING. Pendirinya, tentu saja, Pak Ken Soedarto. Salah satu tokoh, dan bisa dibilang, BAPAKNYA PERIKLANAN INDONESIA! Boleh ya disebut demikian. Di perpus ini, rupanya, koleksi bukunya cukup banyak dan jenisnya pun cukup beragam. Mulai dari sastra, periklanan, copywriting, design, film, lukisan, kopi, wine dan dibutuhkan waktu beberapa tahun untuk membaca semua buku di perpustakaannya. Ini salah satu gudangnya ilmu! Sayangnya di jaman digital seperti sekarang ini, perpus sudah banyak dilupakan. Saking dilupakannya sampai-sampai, saya tidak menyadari, bahwa di perpustkaan MATARI ini pernah bekerja seorang istri Menteri Koordinator Perekonomi, Dorodjatun Kuntjoro-Jakti, yaitu Emiwaty Kuntjoro-Jakti, pustkawan andal pada jamannya. Itu sebelum Dorodjatun Kuntjoro-Jakti menjadi menteri, katanya. Pak Ken sengaja meng-hire Emiwaty Kuntjoro-Jakti untuk membereskan masalah perpustakaan di Matari dan Emiwaty menjadi kepala perpus pada saat itu. Kata penjaga perpus masa kini, Marcus, itu terjadi sejak sekitar tahun 76-an.

Jadi, usia perpustakaan ini sudah 40 tahunan. Sangat tua sekali yah. Kalau orang, ini sudah mulai bengek napasnya, dan sedikit sepuh.

Saya menarik napas, menghirup dalam-dalam bau buku usang di perpus ini. Tidak menyangka, sebegitu seriusnya seorang Ken mendirikan perpus di dalam kantor agency, sampai meng-hire seorang pustkawan. Merinding jadinya bulu-bulu di tubuh saya.

Sambil mengajak Pak Marcus ini, saya memotret beberapa koleksi bukunya sekalian ingin tahu siapa yang terakhir meminjam. Mari dilihat-lihat, tapi jangan diembat yah. Kasihan koleksinya sudah eyang semua.

Bagaimana? Menarik yah. Jadi, masih ingat buku apa yang kalian embat di perpus? Ayo, buku apa ayo…

Silakan dipantau foto-fotonya ya…:)

Perpustakaan Matari dikepalai librarian kawakan, Emiwaty Kuntjoro-Jakti. Foto ini diambil pada tahun 80’an. Saat itu Matari masih berkantor di Slipi. Jalan S Parman No. 78.

Yes! Di sini ada buku REPELITA dan lihat kapan terakhir kali dipinjam. 13 Sep 1994.

Ini salah satu yang cukup berat, dan yang meminjam terakhir itu tahun 1990.

Buku yang isinya sangat menarik untuk dibaca. Sayangnya, tidak pernah ada yang minjam dan buku ini masih sangat bagus. Itu salah satu pertanda bahwa buku ini memang tidak dan jarang dipegang atau dibuka. Kasihan nih buku:p

Buku ini salah satu buku yang cukup banyak dipinjam. Lihat saja list peminjam dan tahunnya. Terakhir dipinjam tahun 1987. Tahun itu saya belum lahir kali ya. Haha!

Kata penjaga perpustakaan, ini buku paling tebal. Memang! Ini buku yang sangat tebal. Ketiban buku ini bisa menyebabkan kematian.

Ini buku paling besar di perpustkaan Matari.

Markus, penjaga perpustakaan Matari.

Selamat mengunjungi kembali di perpustkaan kesukaan kalian yah!

“sonofmountmalang”

12 thoughts on “Jalan-Jalan ke Perpustakaan Matari

    • This writing is about my life and library, and what great book that i never gave back to. And these photos are about library in Matari, one of the oldest local advertising agency in Indonesia.

      I should write in english next time, so you can understand it. Well, anyway…thanks for coming by, Nonoy. Let’s not giving back the great book you borrow from library. Oops!:p

  1. Indeed why should we return the great books its a food for the brain and it can be Passed on from generation to generation. Interesting story it can be adopted by Bollywood or Hollywood movies a true to life you can make a fortune. Good day Nonoy Manga

  2. merinding yah lihat dedikasinya sampe perpustakaan ini masi rapi jali. Prihatin yah lihat buku-buku ini jarang ada yang baca.
    Gih jat, bacain semua buku2 di perpustakaan ini. Paling kalo udah kelar lo rada kecilan…segede kutu buku, ha ha.

Any comments, please....

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s