6haridiBali (6) memelamunan di melamun

Kalau melihat ini, langsung masuk ya. Hotel Melamun ini dari luar sih nampak biasa. Yuk! Intip bagian dalamnnya.

Kalau melihat ini, langsung masuk ya. Hotel Melamun ini dari luar sih nampak biasa. Yuk! Intip bagian dalamnnya.

Saya bukan traveler sejati, seperti orang kebanyakan yang perginya sebulan sekali ke tujuan wisata di Indonesia atau pun di luar Indonesia. Saya cuma traveler jejadian, traveler memusiman manja dan banyak maunya. Itulah sebabnya, bagi saya, penginapan nyaman itu sangat penting. Maklumi saja ya. UANG – PENGINAPAN itu harus berbanding lurus. Setuju?

Supaya tidak mengalami kekecewaan seperti tahun lalu saya habiskan 4 malam di Kunang-Kunang Guest House, dimana saya harus membayar 400 ribu per malam, padahal pesanan kamar saya hanya 300 ribu per malam, maka kali ini saya crosscheck riview di Agoda dan di Tripadvisor. Supaya tidak mengecewakan. Buat saya, harga 400 ribu per malam itu adalah harga layak untuk mendapatkan penginapan layak juga. Kalian setuju lagi kan?

Ada tiga penginapan di Lovina di shortlist saya. Ada Rambutan Boutique, Hotel Melamun dan Villa Agung. Setelah melihat ke kiri dan ke kanan. Membaca riview. Melihat harga di Agoda. Pilihan pun jatuh ke Melamun. Meluncurlah saya dari bandara langsung menuju Hotel Melamun di Jalan Laviana – Banyualit.

Untuk menemukan hotel ini cukup mudah. Dari Jalan Singaraja tinggal belok kanan setelah melihat plang-plang bertuliskan segala jenis penginapan. Tidak jauh setelah belok kanan, saya sampai di Hotel Melamun, sebelah kanan jalan posisinya. Ketika sampai, saya langsung disambut bapak resepsionis senyum ramah. Pak Nyoman namanya. Dia mengira saya orang yang check out kemaren, dan sekarang saya check in lagi. Katanya mirip banget. Hihihihi!

Kalian penasaran kan seperti apa sih penginapannya. Bagus? Jelek? Busuk? Tenang, Hotel Melamun, dengan harga 430 ribu per malam ini cukuplah mewah bagi saya. Kamarnya luas, kamar mandinya luas, ranjangnya besar, bersih, ada pendingin, ada teras untuk duduk-duduk, ada kolam renang, ada restorannya dan dapat sarapan enak. Hotel Melamun sangat rekomen buat kalian yang ingin ke Lovina. Sayangnya, saya hanya semalam di sini. Mau perpanjang dua malam, eh penginapan di Ubud dan Seminyak sudah dibayar semua. Sayang sekali ya.

Di luar semua kenyamanan itu, di hotel ini diisi petugas-petugas ramah. Seperti Pak Nyoman penunggu meja resepsionis sekaligus majaner, dia sangat ramah dan penuh senyum. Senang rasanya menginap di tempat bersuasana nyaman dan diisi orang-orang ramah. Semuanya saling melengkapi. Saya semakin menyesal cuma menginap semalam di Hotel Melamun. *penyesalan datang belakangan*

Serunya lagi, malamnya, musisi pemuda lokal memainkan musik dengan alat musik khas Bali, sesekali diselingi mantra-mantra Tarian Kecak. Sambil menonton dari teras rumah, saya memesan Kopi Bali. Eh, gratis kopinya. GLEK! Terima kasih banyak Pak Nyoman. Kapan waktu (kapan-kapan) saya akan menginap dua malam ya di Melamun. Mau leyeh-leyeh saja sambil menulis novel yang sudah dua tahun tidak kelar-kelar. Goblos!

Catatan kecil saja, Lovina ini memang posisinya di pesisir, namun udara sore atau pun malam terasa sejuk. Bahkan pagi harinya sedikit berkabut. Mau?

Sekarang, kita lihat foto-foto Hotel Melamun dulu yuk! Siapa tahu kalian berminat ke Lovina. Silakan…!

SELAMAT JAJANJALANJALAN!

Jalan setapak rimbun menuju penginapan lainnya. Adem rasanya.

Jalan setapak rimbun menuju penginapan lainnya. Adem rasanya.

Kenalkan. Ini Pak Nyoman. Ramah banget dan baik. Ini nih yang mengira saya pernah check-in. Hihihihi!

Kenalkan. Ini Pak Nyoman. Ramah banget dan baik. Ini nih yang mengira saya pernah check-in. Hihihihi!

6haridibali lovina1022

Penampakan penginapan saya dari luar. Makin betah kan.

Penampakan penginapan saya dari luar. Makin betah kan.

Melamun di teras. Kali kali ada yang nyambit pake uang dua juta dolar.

Melamun di teras. Kali kali ada yang nyambit pake uang dua juta dolar.

Kasurnya luas dan kamarnya lega. Bebas deh mau ngapain aja. Hmmm…! Untung saya masih pacaran. Jadi nggak berani macem macem.

Kamar mandinya bisa buat mandi berenam nih. Siapa aja yang mau mandi bareng. Ngeks!

Kamar mandinya bisa buat mandi berenam nih. Siapa aja yang mau mandi bareng. Ngeks!

k

Leyehan yuk!

Sarapan pagiiiii yuukk! Nyam! Nyam!

Sarapan pagiiiii yuukk! Nyam! Nyam!

Siapa mau ikut berenang sambil ngemil babi guling dan bir. Sok banget ya. Kaya doyan babi aja.

Siapa mau ikut berenang sambil ngemil babi guling dan bir. Sok banget ya. Kaya doyan babi aja.

Suasana hangat restoran di depan teras.

Suasana hangat restoran di depan teras.

Suasana malam. Bobok yuk! Besok mau leyeh-leyeh di pantai.

Suasana malam. Bobok yuk! Besok mau leyeh-leyeh di pantai.

Selamat liburan Sabtu & Minggu yaaaa! Postingan 6haridiBali dilanjutkan Senin yah.

“sonofmountmalang”

 

39 thoughts on “6haridiBali (6) memelamunan di melamun

Any comments, please....

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s